Thursday, August 27, 2015

Museum Taman Prasasti


Kalau mendengar nama museum ini pasti para Traveler sudah tau museum apa ini apa lagi buat Traveler yang hobby fotografi. Museum yang terletak di Jalan Tanah Abang No 1 ini adalah museum yang berisi berbagai macam prasasti-prasasti atau nisan-nisan makam dari orang-orang yang dahulu pernah hidup di Jakarta atau Indonesia.

Sejarah Singkat

Sebelum menjadi sebuah museum, dulunya tempat ini adalah sebuah pemakaman umum bernama Kebon Jahe Kober yang dibangun pada tahun 1795 untuk menggantikan kuburan lain di samping Gereja Nieuw Hollandsche Kerk yang sekarang menjadi Museum Wayang. Tadinya makam ini hanya diperuntukan bagi para gubernur jendral & pejabat belanda, Namun kemudian area makam ini dibuka untuk publik, khususnya bagi para penganut agama Kristen. Makam ini menyimpan koleksi nisan dari tahun sebelumnya karena sebagian besar dipindahkan dari pemakaman Nieuw Hollandsche Kerk pada awal abad 19. Nisan yang dipindahkan ditandai dengan kode tulisan HK yang merupakan kepanjangan dari Hollandsche Kerk. Fungsinya sebagai tempat pemakaman umum akhirnya berubah menjadi sebuah Museum pada tahun 1977 oleh Gubernur Ali Sadikin dengan total koleksi Prasasti, Nisan dan Makam sebanyak 1.372 yang terbuat dari batu alam, marmer & perunggu. Seiring perkembangan zaman & pembangunan kota Jakarta, luas museum ini sekarang menyusut & banyak juga prasasti atau nisan makam yang tulisannya sudah kabur atau tidak bisa dibaca.

Halaman depan museum
Salah satu bagian dari Museum
Salah satu bagian dari Museum
Inside The Museum

Masuk museum ini, Traveler akan merasakan suasana Taman makam yang ada di eropa. Ini bisa dilihat dari banyaknya nisan-nisan besar yang mirip dengan kuburan-kuburan di negara eropa. Di halaman depan, Traveler bisa menumukan sebuah lonceng tua yang dulunya memiliki fungsi sebagai penanda. Dentang pertama menandakan adanya kematian dan dentang yang berkelanjutan menandakan kedatangan jenazah yang akan terus dibunyikan sampai jenazah tiba di pintu gerbang pemakaman.

Lonceng pemakaman
Berbagai macam nisan bisa ditemukan oleh Traveler di museum ini seperti nisan yang hanya berbentuk seperti sebuah tablet besar, nisan yang berbentuk seperti tugu peringatan atau nisan yang terdapat patung malaikat. Adapun yang dimakam kan di museum ini selain beberapa pejabat belanda atau keluarganya yang pernah tinggal di Indonesia juga ada makam dari arsitek, pedagang, engineer, pendeta dan lain-lainnya. Koleksi-koleksi nisan yang unik antara lain seperti nisan yang ditempel di tembok, mausoleum atau monumen makam dari keluarga A.J.W VAN DELDEN, Tugu peringatan tentara Jepang yang meninggal pada saat melawan tentara sekutu di sungai cijantung desa lieuwiliang Bogor Jawa barat, Nisan Dr. H.F ROLL pendiri dari STOVIA atau sekolah kedokteran pada zaman belanda, Nisan J.H.R KOHLER tokoh militer belanda pada Perang Aceh, Nisan Olivia Marianne Raffless istri dari Thomas Stamford Raffles mantan gubernur Hindia Belanda & Singapura, Nisan dari H. VAN DER GRINTEN pastor dari batavia, Nisan MARIUS HULSWIT seorang arsitek asal Belanda yang pernah membangun kota Jakarta & Surabaya dan perancang dari Gereja Katedral di Jakarta, Nisan dari MGR WALTERUS JACOBUS STAAL uskup agung Batavia, Nisan dari SOE HOK GIE aktivis pergerakan mahasiswa yang terkenal pada tahun 1960-an dan lain-lainnya.

Mausoleum keluarga A.J.W. Van Delden
Nisan  Adami Caroli Claessens
Nisan Poppie Arnold Bik














Tugu Peringatan Tentara Jepang
Nisan  Dr. H.F. Roll
Nisan  J.H.R. Koehler














Nisan H. Van Der Grinten
Nisan Dirk Anthonius Varkevisser
Nisan  Walterus Jacobus Staal










Nisan Olivia Marianne Raffles
Nisan dari Soe Hok Gie
Selain beberapa koleksi nisan makam, di museum ini juga terdapat sebuah kereta jenazah yang dahulu digunakan untuk mengangkut peti jenazah & juga 2 peti jenazah yang pernah digunakan pada pemakaman 2 Presiden & Wakil Presiden pertama Indonesia Yaitu IrSoekarno & Moh. Hatta.


Kereta Jenazah
Peti Jenazah Soekarno - Hatta
Jam Buka dan Harga Tiket

Museum ini buka dari jam 09.00 - 15.00 & sama seperti museum lainnya di Jakarta setiap hari senin & hari libur nasional tutup. 

Harga tiket: 

Dewasa: Rp. 5.000
Mahasiswa: Rp. 3.000 
Pelajar & Anak-Anak: Rp. 2.000 

Untuk rombongan Min. 30 orang :
Dewasa: Rp. 3.750
Mahasiswa: Rp. 2.250 
Anak-Anak: Rp. 1.500 

Akses menuju ke sana


Akses untuk menuju museum ini kurang lebih hampir sama dengan akses Traveler menuju Museum Nasional (Museum Gajah). Perbedaannya hanyalah setelah Traveler sampai di museum gajah, Traveler langsung jalan menuju Jalan Sarana Jaya yang berada tepat di sebelah kanan museum. Setelah bertemu prempatan Jalan Abdul Muis, Traveler belok kanan menyusuri Jalan Abdul Muis sampai ke belokan ke arah kiri ikuti jalan ke kiri maka tidak jauh dari situ Traveler akan melihat pintu masuk Museum yang bersebelahan dengan Kantor Walikota Jakarta Pusat.

Memang kalau dilihat Taman Prasasti tidak seperti sebuah Museum melainkan yah hanya Taman Prasasti aja. Tapi kalau Traveler tertarik untuk main atau berkunjung boleh juga & gw saranin agak sorean dikit soalnya kalo siang panas gile ^_^. Oh iya walaupun jenazah yang ada di taman ini sudah dipindahkan (kecuali jenazah dari makam kapitan jas) aura mistis dari taman ini terkadang masih terasa dikit hehehehehehe.

3 comments:

  1. trims ya sdh membuat tentang museum prasasti,,,, sy guide di sana.... Sean ISwan 081289921128

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama kebetulan saya juga lagi belajar nge guide di beberapa museum di Jakarta

      Delete
    2. kreen abis... kmaren turis dari belanda kirim link ini ke saya, ga tw nya sy komen disini :)

      Delete